Tradisi Gresik

Kemarin saya membaca-baca kembali beberapa postingan di blog ini. Ternyata pada postingan perdana, tertanggal 2 April 2007, artinya setahun sudah umur blog ini. Misi blog untuk menjadi salah satu bagian kecil yang bangun kota ini, tentu saja hanya lewat tulisan, rasanya benar-benar terlalu kecil (sedikit) tulisan-tulisan tentang Gresik, kota saya tercinta.

Khasanah budaya Gresik berupa tradisi-tradisi sejarah sangat menarik untuk diketahui. Berikut ini beberapa tradisi sejarah yang yang paling sering diperbincangkan orang untuk dikunjungi.

  • Rebo wekasan
    Sebuah acara unik yang hanya ada di Desa Suci Kecamatan Manyar. Diadakannya setiap hari Rabu terakhir di bulan jawa Sapar setiap tahunnya.
    Hikayatnya, pada masa Sunan Giri di musim kemarau panjang pada hari tersebut telah ditemukan sumber air baru, tentu saja atas petunjuk Sunan Giri dengan “daya linuwihnya”. Rebo wekasan adalah tasyakuran sebagai wujud rasa syukur pada Tuhan yang telah melimpahkan rahmatNya.
    Namun dalam perkembangannya sekarang, Rebo wekasan lebih mirip perayaan Idul Fitri atau Idul adha. Ada acara silaturahim antar kerabat atau tetangga, banyak orang jualan makanan, pakaian, hingga mainan anak-anak. Acara mirip pasar malam atau pasar senggol karena banyak muda-mudi yang mejeng di sana. Selain warga Kecamatan Manyar, masyarakat Gresik banyak yang berkunjung ke acara ini.
  • Kolak ayam masjid Gumeno
    Setiap tanggal 23 di bulan Ramadhan masyarakat desa Gumeno Kecamatan Manyar di Masjid Jami Gumeno memiliki tradisi memasak kolak ayam, warga menyebutnya “kolek ayam” atau “sanggring”.
    Hikayatnya, Sunan Dalem setelah bekerja keras mendirikan masjid ini jatuh sakit. Setelah berbagai obat tidak mempan, di tengah kebingunan ini Sunan Dalem dengan arif dan bijaksana memerintahkan membawa ayam jago untuk disembelih dan dimasak dengan bumbu buatan beliau untuk dijadikan kolak ayam.
    Anehnya setelah buka puasa bersama dengan menu kolak ayam, Sunan Dalem lantas mengumumkan kalau dirinya sembuh dari sakitnya.
    Di masa sekarang tradisi ini semakin meriah dan tidak lagi menjadi milik warga Gumeno saja. Warga dari luar desa bahkan luar daerah banyak yang datang untuk berbuka puasa dengan makan kolak ayam Gumeno.
  • Malem selawe
    Pada hari ke-24 malam atau menjelang hari keduapuluhlima bulan Ramadhan, banyak peziarah di masjid Giri selain nyekar ke makam Sunan Giri, mereka iktikaf berdiam diri di masjid dan memperbanyak amalan-amalan doa.
    Di sepanjang jalan ke makam Sunan Giri selain barisan panjang peziarah, jalanan dipenuhi dengan pedagang kaki lima.
  • Pasar bandeng
    Biasanya diadakan dua hari menjelang malam takbiran Idul Fitri. Untuk menyambut lebaran idul fitri, di pasar kota Gresik dijual ikan bandeng segar yang baru dientas (diambil) dari tambak. Dari bandeng ukuran sedang hingga bandeng besar atau kawak.
    Khusus bandeng kawak di beri tempat khusus yaitu panggung lelang. Bandeng kawak satu ekor beratnya bisa mencapai 10 kg lebih. Dan karena di lelang maka harganya bisa mencapai jutaan rupiah.
  • Haul ulama-ulama besar
    Di Gresik banyak sekali acara peringatan hari meninggalnya ulama-ulama besar. Atau lebih dikenal dengan haul, dan lidah orang Gresik banyak yang menyebut dengan “khol”.
    Dari yang saya tahu, haul ulama-ulama besar yang banyak didatangi warga antara lain Haul Kyai Qomaruddin Bungah dan Haul Kanjeng Sepuh Sidayu. Namun sayang saya belum mengetahui tanggal peringatan haulnya.
    Dan haul-haul ulama besar Gresik lainnya juga masih banyak dengan lokasi yang berbeda pula.

Sumber: Grissee Tempo Doeloe, Dukut Imam Widodo dkk.

41 Responses to “Tradisi Gresik”


  1. 1 leah April 5, 2008 pukul 5:53 am

    hikks jadi kangen pengen pulang gresik…

  2. 2 pram April 5, 2008 pukul 8:06 am

    Buku Grissee Tempo Doeloe pancen sip, semua tradisi yang saya nggak pernah dengar ada disana.

    Tapi, tradisi” itu tadi di batara wis ga ada mas, ilank blas!

  3. 3 deteksi April 5, 2008 pukul 9:20 am

    gresik memang kaya akan budaya, dan ini harus tetap dilestarikan, jangan sampai tergerus oleh gilanya jaman!

  4. 4 mybenjeng April 5, 2008 pukul 11:23 am

    @leah
    kalo pulang nunggu ramadhan aja, sekalian ke makan kolak ayam gumeno, malem selawe dan pasar bandeng… :)

    @pram
    iyo pram, buku ini jadi referensi bagus untuk tahu gresik dengan budayanya.

    @deteksi
    setuju, mudah-mudahan tradisi dan budaya di atas tetap dipertahankan.

  5. 5 nuha April 5, 2008 pukul 11:30 am

    woi, hari ini aku mo pulang ke Gresik…hehe… cuma mau bilang ini aja.

  6. 6 agus rest April 5, 2008 pukul 5:11 pm

    wohh uda 1 thn yah blog nya, selamat2 *sambil menanti selametane :mrgreen: *

  7. 7 Tumes_semuT April 6, 2008 pukul 3:00 am

    selamat udah bertahan satu tahun ngeblog, hebat sampean mas, sekali lagi selamat dan selamat hehehe…

    *tradisi-tradisi yang sudah tidak lagi punya hati, hanya pasar malam*

  8. 8 arek mbenjeng April 7, 2008 pukul 10:06 am

    Ni aku anak mbenjeng,memang sih gresik tuh kaya banget budaya.q bangga banget jadi anak gresik

  9. 9 arek mbenjeng April 7, 2008 pukul 10:16 am

    mas ambil banner bloger gresik kode htmlnya apa? q anak mantan smpn 1 benjeng

  10. 10 mybenjeng April 7, 2008 pukul 11:45 am

    @nuha
    pulangnya gak nunggu rebo wekasan? :)

    @agus rest
    makasih. slametane wis bar, telat sampean. :)

    @tumes semut
    ya wis kadung isin, masio postingane gak apik, tapi lumayan tinimbang gak duwe blog, he2.
    Kalau dulu ikut ritual acaranya dulu trus ke pasar malam. kalo jaman sekarang ke pasar malamnya dulu, sampai gak sempat ke acara intinya. *prihatin*

    @arek mbenjeng
    welcome arek mbenjeng.
    anak mbenjeng ada yang ngeblog juga, bangga juga saya jadi wong (benjeng) gresik.

    @arek mbenjeng
    banner blogger gresik bisa ambil di sini:

    http://gresik.wordpress.com/2007/12/26/banner-gresik-blogger/

  11. 11 hanggadamai April 8, 2008 pukul 10:00 am

    makan2nya mana mas :mrgreen:

  12. 12 Anang April 8, 2008 pukul 8:33 pm

    wah gara2 pasar malem iku ak kena macet di manyar cak beuh… wkwkwk… budayane gresik iku akeh ya.. perlu dilestarikne utawa dikembangne ben awet sampe anak putune dw, ke’apa?

  13. 13 mybenjeng April 8, 2008 pukul 9:34 pm

    @hanggadamai
    wah dah habis, he2…

    @anang
    macet, berari pengunjungnya emang buanyak cak…
    tradisi itu pasti bertahan cak, karena sudah berkembang menjadi sumber ekonomi banyak orang.
    coba perhatikan antara pengunjung yang datang sama pedagang kaki lima, sama banyaknya toh.
    meskipun akhirnya tradisi seperti itu menjadi jauh melenceng dari tujuan awalnya.

  14. 14 anik April 17, 2008 pukul 6:46 pm

    Artikel di blog Anda bagus-bagus. Agar lebih bermanfaat lagi, Anda bisa lebih mempromosikan dan mempopulerkan artikel Anda di infoGue.com ke semua pembaca di seluruh Indonesia. Telah tersedia plugin / widget kirim artikel & vote yang ter-integrasi dengan instalasi mudah & singkat. Salam Blogger!

    http://infogue.com

    http://infogue.com/seni_budaya/tradisi_gresik/

  15. 15 aliyulwafa April 20, 2008 pukul 12:16 pm

    tradisine pancen akeh, tapi yo ojo tradisine tok wae sing di lestare’no, peninggalan bangunan yo penting. ono info (sebenere wes tak dekol buktine). salah siji bangunan londo ndek gunung Suci yoiku bangunan gegedhuk (dam/wadah banyu) sing ndisek dadi sumber banyu sak ngGresik, saiki rupane ancur kabeh, setengahe nagunane ambruk, wesine dicolongi, pipo sing gedhene sak rangkulan yo wes suwe ilang, keopo iki pemerintah. aset tinggalane mbah-mbah kok gak urusi sih.

  16. 16 mybenjeng April 21, 2008 pukul 11:05 am

    @aliyulfa
    bener mas, di gresik banyak situs2 sejarah yang tidak terawat dengan baik.
    apa karena tidak punya daya tarik wisata ya?

  17. 17 seagate April 21, 2008 pukul 7:57 pm

    Wah baru tau, ono arek mbenjeng wis duwe blog sing lumayan ok! aku yo arek gresik, tapi kotane..(gaya yo!). Lek mbenjeng lak ndeso-ne…Wah gak ngenye’ lho Mas. Aku salut kok,

  18. 18 mybenjeng April 21, 2008 pukul 11:59 pm

    @seagate
    waduh makasih…
    blog sampeyan endi, mosok kalah mbek arek ndeso.. :)
    ayo ngeblog bareng2, maju gresikku…

  19. 19 aman,grsk April 30, 2008 pukul 1:24 pm

    aq kelahiran gresik pengen tau yo suasanae,salam kenal,semoga gresik,indah,sejuk,damai,aman.selagi seng gowo iku jujur.

  20. 20 mybenjeng April 30, 2008 pukul 3:45 pm

    @aman,grsk
    salam kenal cak.
    mugo2 gresik gak tambah puanas.
    mugo2 tambah sejuk, damai, aman.
    amin…

  21. 21 nasiruddin ubaidillah Mei 23, 2008 pukul 11:08 am

    aslm….
    dulor sedoyo
    saya mau ksh komen j
    pengen pulang ne keGresik
    Orang gresik tolong jaga nama khas kota Santri
    terutama bagi generasi muda
    Salam bwt REMAS MASJID JAMI’n orang gresik dsna
    Q sekarang di bandung lagi kerja……….

  22. 22 mybenjeng Mei 23, 2008 pukul 11:43 am

    @nasiruddin ubaidillah
    waalaikum slm…
    tur nuwun wejangane, mugo2 areg gresik jek pancet santri lan alim2, amin…
    masio adoh nang bogor, ojo lali kuto asale… :)

  23. 23 eVe Mei 27, 2008 pukul 2:26 pm

    jGn LupA bt orang” yg hidup d Bngah bt dteng k HauL Mbah Sholeh….

    i miss my hometowN….

    i’m proud of Bungah…
    Viva Gresik….

  24. 24 mybenjeng Mei 27, 2008 pukul 3:57 pm

    @eve
    katanya tanggal 29 Mei 2008, malam jum’at besok dong. moga2 bisa ke sana…
    viva gresik… :)

  25. 25 Musthofa Anwari Agustus 4, 2008 pukul 2:48 pm

    saya senang ada teman yang bisa buat website….and blog.., sebagai orang gresik asli yang ada dirantau saya jadi ingin pulang lagi ke kampung halamanku…., salm untuk semua orang gresik

  26. 26 N.murod Oktober 5, 2008 pukul 4:45 pm

    aq wonk gresik sing tggal dirantau,klo ble tau rebowekasan kuapan yoo?

  27. 27 mybenjeng Oktober 6, 2008 pukul 11:01 am

    @n.murod
    yang pasti di bulan sapar, hari rabu yang terakhir.
    kalau di kalender tahun 2008 ini sudah kayaknya. tinggal liat di tahun depan 2009.
    met merantau cak, semoga dapat rezki yang banyak biar bisa buat mudik… :)

  28. 28 Novianto Februari 19, 2009 pukul 5:39 pm

    Salah satu kota yang saya benar-benar takjub di Indonesia ini ya Gresik, salah satu kota wali, yang juga terkenal dengan jama’ah orong-orongnya Romo Yai Asrori

  29. 29 nggresik Februari 21, 2009 pukul 1:22 pm

    Sampeyan ojo nggolek bojo mane cak…sak no sempayan…kuat ta..??

    Cak Novianto – Salam kagem Romo Yai Asrori
    matur suwon

  30. 30 habibah el hafidz Februari 27, 2009 pukul 11:46 am

    Duuuuuuuuuuuuuh,jd bangga neh ma gresik.Kuto santri g2 lowh!!!!!!!!!!!!!!!!!

  31. 31 imanudin April 13, 2009 pukul 3:28 pm

    salam kenal buat temen -temen pdkb tt/tet jawa barat

  32. 32 DEWAN KESENIAN GRESIK (DKG) Desember 8, 2009 pukul 7:09 pm

    Untuk tahu perkembangan seni budaya Gresik anda bisa lihat di blog DKG. Syukur2 ikut ngopeni dan urun rembug agar telinga para petinggi Gresik bisa bolong mendengar dan melihat tulisan2 dan aspirasi wong nggersik. Terima kasih. DKG

  33. 33 ikhwan Februari 9, 2010 pukul 6:33 pm

    ini gue juga asli orang benjeng maaaaas,asli lulusan smpn1benjeng looo.sekarang ane lagi tugas di lebanon.jadi kangen aku pingin pulang ke benjeng,pengen tahu saya main aja ke batara blok k17no11.salam hormat buat warga benjeng city

  34. 34 rully April 16, 2010 pukul 6:23 am

    aku arek gresik yang lg merantau.. kangen ma gresikkk.. hex hex hex

  35. 35 bagus April 19, 2010 pukul 7:56 pm

    GRESIK adalah jiwaku!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  36. 36 cakpen April 20, 2010 pukul 5:31 pm

    cak nang deso Bengkelo lor Benjeng juga ada tradisi yang mungkin hampir sama dengan daerah lain, yoiku “BUWUHAN”. Semacam arisan dalam bentuk uang untuk bapak-bapak dan beras untuk ibu-ibu. Biasane dilakukan 4 tahun sekali, dengan sistem bayar dan nabung. Tradisi ini unik karena mirip usaha “nabung”. Misalnya saya mau mantu, maka lapor ke perangkat desa akan “ngetokno” artinya saya akan menarik uang yang sudah saya tabung selama 4 – 5 tahun. Jika pada satu keluarga saya menaruh uang 5 atau 10 satuan (1 satuan = harga 1 gantang beras) pada saat mereka memiliki hajat, maka orang tersebut akan mengeluarkan sebesar yang saya taruh ditambah nabungnya dia berapa. Jadi kalau dulu saya naruh dia beras 5, maka dia akan mengembalikan 5 plus …terserah dia mau naruh berapa. Bisa 5 10 8 dll. Ini seperti mata rantai yang akan terus berputar. Disinilah letak untungya. Karena satuannya adalah harga beras 1 gantang….maka dalam waktu 4 atau 5 tahun akan ada selisih harga yang cukup signifikan..(1 agantang harganya akan naik dalam jangka waktu tersebut).Hal ini sama dengan ibu-ibunya yang menggunakan beras. Begitu rukun warga desa dan setiap saat selalu didekatkan dengan acara-acara seperti ini. Dari hasil narik ini warga akan bisa mendapatkan uang yang cukup banyak untuk keperluan atau beli barang barang atau hewan ternak. Oke cak moga bermanfaat
    Salam Cakpen

  37. 37 reza September 14, 2010 pukul 11:03 pm

    g pengen nyoba’ bikin tradisi baru rek?

  38. 38 mas tyo Januari 31, 2011 pukul 5:20 am

    terima kasih gresik ada wada tuk bisa melestarika budaya daerah gresik

  39. 39 abdullah ghozin Februari 1, 2011 pukul 10:53 am

    rebo wekasan rajin amal soleh e eklas b aik bagus barokah osong2 amal soleh w woro2 ngajak solat ngaji dhikir e eling allah rasul k kerja sing temen a ajek lan apik s sabar slamet syukur soleh a aji awake n neriman nur metu saking alloh rabo wekasan turun musibah 32000000 balak musibah turun dari langit adakan solat hajat ben slamet hajat ketekan solat 2 rkaat 2 rokaat baca fatihah surat alkautsar 17 kali al ikhlas 5kali alfalaq annas sekali dalam kitab kanzunnajah wassurur fi fadloil dikir baca lailahailllalllah 1000 kali al ikhlas 1000 kali istighfar 3000 kali syahadat 3kali sodaqoh amal soler diper banyah pengganti tradisi dholin darat laut udara slamt silakan amalkan kalau mau gak mau tinggalkan masalah khilafiyah dai abdul ghozin pp darul hafidhin wono colo 3 i8d sby pustakawan iain s ampel

  40. 40 Vina Oktober 27, 2011 pukul 11:36 am

    wah melok nimbrung mo.o,,,heheheh
    aQ kangen ma Gresik rek,,,
    mene rioyo kurban ayo podo kumpul nok Gresik abek yooooookkkk,,,
    ayok ayok ayok,,,hehehe

  41. 41 hafid November 22, 2011 pukul 8:55 am

    senenge rek gresik-ku terkenal kota santri
    kapan mole nang ndeso
    jadi kangen ma gresik-ku


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s





Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: